Selamat Datang di ENSIKLOPEDIA PRAMUKA
go to my homepage
Go to homepage

Jul 10, 2013

Fotografi & Videografi Pramuka : Camera Angle




Pengertian

Untuk dapat menghasilkan gambar yang artistik dan komunikatif membutuhkan sudut penempatan kamera yang pas agar elemen-elemen visual yang akan dijadikan obyek visual dapat masuk dalam frame dengan baik. Sudut penempatan kamera atau sering disebut dengan  camera angle  merupakan faktor yang amat penting dalam membangun kesan psikologis, dramatic dan estetika sebuah gambar baik gambar lepas (fotografi) maupun gambar secara berkesinambungan/continuity (videografi) untuk menarik minat dan perhatian khalayak penonton.


Tujuan Camera Angle/Sudut Penempatan Kamera

Penempatan camera angle terhadap obyek yang akan difoto atau direkam sangat tergantung dari pesan-pesan apa yang ingin disampaikan kepadak halayak. Penempatan angle camera mempunyai beberapa tujuan yakni :

  1. Untuk memperoleh luas wilayah/area yang akan difoto/direkam.Untuk tujuan ini posisi penempatan kamera harus ditempatkan lebih jauh dan lebih tinggi tinggi dari obyek atau daerah yang akan difoto/direkam.(Lihat Gambar 1)
  2. Untuk menunjukan illusi kedalaman gambar diantara unsur-unsur gambar yang ada. Untuk tujuan ini maka kamera ditempatkan didepan latar depan /foreground. Dengan adanya latar depan/foreground maka terlihat illusi kedalaman antara foreground, middle ground/obyek utama dan background. (Lihat Gambar 2)
  3. Menentukan titik pandang mata penonton untuk menyaksikan suatu foto/ gambar rangkaian adegan sebuah program acara video. Misalnya : bila kamera mengambil gambar dari atas, berarti penonton diajak untuk melihat dari atas ke bawah dan sebaliknya. (Lihat Gambar 3)



Jenis/Tipe Camera Angle

Dalam videografi khususnya produksi acara televisi/film  penentuan dan penempaan camera angle sangat mempengaruhi perhatian penonton dalam menyaksikan suatu acara, sekaligus melibatkan mereka baik sebagai penonton maupun sebagai pelaku dalam cerita. Hal yang sama juga bisa dilakukan ketika mengambil sebuah foto. Jenis  camera angle ada dua, yaitu :

  1. Objective Camera Angle  :Banyak digunakan untuk pengambilan gambar pada acara di televisi seperti musik, kuiz atau olaharaga dengan cara menempatkan kamera  di posisi penonton yang sedang menyaksikan acara tersebut. Kamera seolah-olah mewakili penonton  yang sedang melakukan observasi atau menonton acara tersebut. Penempatan kamera dan pengambilan gambar semacam itu menghasilkan gambar yang disebut  objective shot. Kesan psikologisnya  adalah penonton hanya sebagai seorang observer atau pengamat.(Lihat Gambar 1)
  2. Subjective Camera Angle :Subjective camera angle sering digunakan pada acara drama, film cerita, featur, dokumenter, dokudrama atau olahraga seperti balap mobil, dan lain-lain. Teknik ini dilakukan dengan cara menempatkan kameran pada posisi pemain atau pelaku yang sedang beraksi dalam sebah adegan/peristiwa. Kamera  menggambarkan seolah-olah mewakili titik pandang seorang pemain yang sedang melakukan  akting atau  mewakili titik pandang mata pelaku. Gambar hasil pengambilan  seperti ini disebut dengan  subjective Shot.  Kesan psikologisnya adalah bahwa penonton ikut terlibat sebagai seorang pemain yang sedang berakting dalam acara tersebut. Subjective shot dapat dikatakan juga sebagai point of  view (POV) seseorang. (Lihat Gambar 2)
Faktor-faktor yang Menentukan Camera Angle
Faktor Ukuran Obyek
Dalam menentukan seberapa  banyak dan seberapa besar ukuran dari obyek di lokasi shooting yang akan ditampilkan kedalam frame/bingkai sangat tergantung dari beberapa faktor yaitu :
  1. Jarak antara kamera dengan obyek tersebut,
  2. Jenis lensa  yang digunakan,
  3. Ukuran Shot (Shot Size) yang diinginkan,
  4. Pesan yang akan disampaikan, dan makna psikologis yang akan dibangun. 
Faktor Ukuran Gambar
Secara umum terdapat tiga ukuran pengambilan gambar yakni : longshot, medium shot dan close up.

A. Long shot
Pengambilan gambar dari jarak jauh, obyek/unsur gambar  terlihat banyak, namun ukurannya kecil. Penggunaan Long Shot adalah untuk menampilkan atau memperlihatkan :
  1. Panorama alam / Landscape suatu tempat
  2. Lokasi /tempat berlangsung suatu peristiwa
  3. Orang sedang Berolahraga, sepakbola, tenis, golf,  dll
  4. Orang sedang berjalan atau berlari 
  5. Group suatu kelompok – Group Shot

 B. Medium shot
Pengambilan gambar dari jarak menengah, obyek/unsur gambar terlihat berkurang, namun ukurannya mulai besar. Penggunaan Medium Shot adalah untuk menampilkan/memperlihatkan :
  1. Orang/Pemain  yang sedang beraktivitas
  2. Orang sedang berdialog/ wawancara di suatu lokasi Kejadian
  3. Orang dan lokasi aktivitas/kegiatan  secara seimbang.
  4. Laporan Reporter TV / Presenter TV /Stand Upper dari suatu lokasi 
 
C.  Close shot
Pengambilan gambar dari jarakdekat, obyek/unsur  gambar terlihat sedikit, namun ukurannya besar. Penggunaan Close Shot adalah untuk menampilkan atau menunjukan :
  1. Expressi Orang/Pemain 
  2. Orang/Pemain sedang berdialog, wawancara 
  3. Detil dari suatu benda pada orang 
  4. Benda-benda berukuran  kecil  (Perhiasan,binatang, bunga,dll).


Type of Shot Size untuk Pengembilan Obyek Berupa Manusia/Pemain

Ukuran pengambilan gambar,   lebih merujuk dan diarahkan kepada bagian-bagian tubuh orang atau pemain. Oleh karena itu dari ketiga ukuran pengambilan gambar tadi yakni long shot, medium shot dan close shot  di bagi lebih detil lagi sesuai bagian tubuh yang akan ditampilkan.  Secara umum terdapat sembilan (9) ukuran pengambilan gambar (Type of Shot Size) bagi orang atau pemain yang harus diperhatikan oleh seorang kamerawan dalam mebingkai orang.
  • Extreme Close Up (XCU) :Pengambilan gambar dari dekat yang menampilkan bagian terkecil dari suatu benda atau orang, misalnya : mata, hidung, mulut, atau telinga pada orang/pemain.
  • Big Close Up  (BCU)  : Pengambilan gambar dari dekat yang menam-pilkan bagian kepala, dari leher/bahu hingga kepala orang atau pemain. (disebut juga dengan Head Shot).
  • Close Up (CU) : Pengambilan gambar yang menampilkan bagian dada atau ketiak orang/pemain sampai di kepala (sudah ada Head room).
  • Medium Close Up (MCU) : Pengambilangambar yang menampilkan bagian bawah dada atau atas siku orang/pemain sampai di kepala (sudah ada Head room)Medium Close  Up  : Merupakan Standard Shot  untuk  pengambilan gambar saat stand up Reporter, Presenter dan wawancara di Televisi .

  • Medium Shot (MS) : Pengambilan gambar yang menampilkan    bagian pinggang atau pinggul orang/pemain sampai di kepala.
  • Knee Shot (KS), ¾ Shot : Pengambilangambar yang menampilkan  bagian lutut orang/pemain sampai di kepala. (Shot ini juga disebut medium long shot/MLS)
  • Full Shot (FS) / Full Body Shot :  Pengambilangambar yang menampilkan  keseluruhantubuh orang/pemain. Seluruh tubuh orang/pemain terlihat baik berdiri maupun duduk. Ada juga yang  menyebut  Full Body Shot (FBS)
  • Long Shot (LS) : Pengambilan gambar yang menampilkan lokasi orang/pemainberada, tinggi orang/pemain 2/3 atau ½  tinggi layar, unsur-unsur gambar di lokasi dominan. 
  • Extreme Long Shot  (XLS) : Pengambilan gambar dari jauh, orang / pemain sangat kecil (1/4,1/5 dst dari tinggi frame), lokasi atau tempat peristiwa sangat dominan.


Perspektif Obyek/Perspective Object

Setiap unsur-unsur gambar/object memiliki tiga perspective/dimensiyakni tinggi, lebar dan dalam. Dalam pengambilan gambar sebaiknya minimum menampilkan dua perspective kalau hanya satu perspective akan tampak datar atau flat. Untuk mendapatkan perspektif obyek yang sesuai, maka posisi penempatan kamera harus diperhatikan (camera position), apakah kamera harus ditempatkan di depan, samping kiri, samping kanan, atau di atas obyek. 

  1. One Point Perspective :  Hanya bagian depan gedung yang tampak.Kamera ditempatkan pada posisi bagian depan dari obyek
  2. Two Point Perspective : Bagian depan dan samping gedung tampak. Kamera ditempatkan pada posisi bagian samping kiri atau kanan kurang lebih 45 derajat di depan obyek.
  3. Three Point Perspective : Bagian depan, samping dan atas gedung tampak. Kamera ditempatkan pada posisi bagian samping kiri atau kanan kurang lebih 45 derajat depan dan tinggi di atas obyek.

Perspektif Orang/dimensi Orang/Pemain
Berkatian dengan perspektif orang sebagai obyek yang akan diambil  maka posisi penempatan kamera harus diperhatikan. Untuk memperoleh kesan dua dimensi/perspective , maka secara umum terdapat lima posisi penempatan kamera dalam pengambilan perspektif obyek, khususnya orang/pemain, seperti :

  1. Frontal Position : Menghasilkan One Perspective – Full face Shot
  2. Front Middle Left Side Position : Menghasilkan Two Perspective - ¾ full face Shot.
  3. Left Side Position : Menghasilkan One  Perspective – Profile Face Shot.
  4. Front Middle Right Position : Menghasilkan Two Perspective - ¾ full face Shot.
  5. Right Side Postion : Menghasilkan One Perspective – Profile face Shot.


 
Tinggi Kamera/Camera Height  
Kesan artistik dan dramatik dapat diciptakan melalui penataan tinggi kamera terhadap object/orang/pemain. Umumnya  terdapat tiga golongan ketinggian  Kamera yaitu :  eye level/normal level,  high angle, low angle

  1. High Angle (menghasilkan High Angle Shot) : Dalam pegambilan gambar, kamera ditempatkan lebih tinggi dariobyek/orang. Hasil pada gambar menunjukkan orang terlihat pendek dan kecil.Makna psikologis dari gambar orang tersebut adalah lemah, rendah dan inferior.
  2. Level / Eye Level (menghasilkan Level/Normal Shot) : Dalam pegambilan gambar, kamera ditempatkan lebih sama tinggi dengan  obyek/orang (Posisi Lensa sejajar dengan mata orang). Hasil pada gambar menunjukkan orang terlihat  wajar apaadanya. Makna psikologis dari orang tersebut adalah sejajar, setara, normal tidak inferior maupun superior).
  3. Low Angle (menghasilkan Low Angle Shot) : Dalam pegambilan gambar, kamera ditempatkan lebih rendah dari obyek/orang. Hasil pada gambar menunjukkan orang terlihat  tinggi dan besarl.Makna psikologis dari orang tersebut adalah kuat, dominan, dan superior.


Spesial Camera Angle
  1. Aerial Shot : Pengambilan gambar dari udara, kamera ditempatkan pada pesawat udara, helikopter atau penyangga Jib.
  2. Canted Angle Shot/Crazy Shot: Saat pengambilan gambar, kamera miring ke kiri atau kekanan. Biasanya dipakai untuk acaramusik dengantarget audience kaum remaja.
  3. Bird Eye Shot :Dalam pengambilan gambar, kamera diletakkan di tempat yang tinggi seperti di tribuan atas sadion, atas gedung atau menggunanakan kamera supporting Crane atau Jib.
  4. Ground   Shot (Disebut Juga Frog Eye Shot) :Dalam pengambilan gambar,kamera diletakkan di tanah/lantai tanpa menggunakan penyangga kamera seperti tripod.

Selamat Berkarya. Salam Pramuka

Lihat entri/topik terkait  
  1. Fotografi & Videografi Pramuka :Komposisi Gambar
  2. Fotografi & Videografi Pramuka : Teknik Pembingkaian Gambar (Framing)
  3. Fotografi & Videografi Pramuka :  Camera Angle
  4. Fotografi & Videografi Pramuka : Imaginary line/crossing line/rule of 180 degre
Sumber :
Komposisi Gambar  dalam Produksi Acara Televisi,  Hanoch Tahapary,  Kementrian Diknas, 2011.
Panduan Kerja Kamerawan Televisi,  Anis Ilahi Wh, Kementrian Diknas, 2012







 
PT.MOLINO PRAMUKA Menyelenggarakan Umroh Pramuka tahun 2013/2014 mulai bulan Desember 2013 Informasi lebih lanjut hubungi PT.Molino Pramuka 021-8731656